3 Jajanan Kekinian yang Wajib Dicoba

Dear all,

Siapa yang ngga suka jajan?
Bosen dengan jajan yang itu-itu aja?

Minggu lalu, aku jalan-jalan with my Swam, yang emang lagi pengen hang out berdua aja. My kiddos stayed at home πŸ˜€

Kita berdua jalan-jalan di mall terbesar di kotaku, Kudus Extention Mall alias KEM. Untuk ukuran kota kecil seperti Kudus, mall yang kita datangi ini adalah mall terbesar. Kita ceritanya lagi pengen menikmati mall ala-ala ABG gitu deh 😁 Nyantai, berdua kayak lagi pacaran ajaπŸ˜€ Padahal buntutnya udah dua 😁 Dan hasilnya, kita dapet 3 jajanan kekinian yang wajib dicoba.

 

 

 

Mau tau apa aja?

Bahas satu-satu, yuk πŸ˜€

1. Breadstar

 

Pertama kali nyampe di lantai 3 Matahari Building *ciieee* aroma sedap langsung menyeruak. Iyah, area dekat gedung bioskop ini memang area santai. Ada kedai-kedai jajanan atau makanan ringan di situ. Salah satunya adalah Breadstar ini. Sebenarnya versi lain  roti ini sih udah lama banget ada di kota-kota besar. Tapi, karena baru ada satu ini di kotaku, jadi bisa dibilang kekinian juga.

Dari kejauhan aja aku udah tertarik nih buat nyamperin kedai Breadstar. Because, as you know, kayaknya ini kedai jual roti favoritku yang biasanya cuma ada di kota-kota besar, stasiun, atau bandara. Buat yang pernah hidup di kota besar, pernah ke stasiun, atau naik pesawat di bandara, pasti pernah tau versi terkenalnya roti ini. Iyes, roti beraroma coffee yang bulet “nemplu” krenyes, trus ada butter di dalamnya, apalagi kalo bukan Roti Boy yang lahir di Malaysia lalu fenomenal di Indonesia dan Roti “O” yang asli Indonesia dan juga almost fenomenal πŸ˜€

Breadstar adalah brand lokal untuk produk roti kopi atau kerennya coffee bun. Harganya cuma 10.000 rupiah. Tapi, kalo mau menikmati ini Breadstar, kudu ngantri dulu 😁 Cepet habisnya. Pas kita pesen musti ngantri dulu, 15 menit 😁 Ya udah lah,  demi ngepoin rasanya ini roti, 15 menit its okey lah ya πŸ˜€ Sambil nunggu si Breadstar ini, kita berdua juga langsung order Hulala 😁 Ceritanya di nomor dua, ya. Di bawah ini 😁

 

Iyaaah,, Breadstar kita ready😁 Time for tasting πŸ˜‹ Heemmm, gimana rasanya? Untuk brand lokal, ini rasanya udah enak. Meskipun belum se nyummy pendahulunya. But, buat ngobatin kangen ama yang nun jauh di sana [Roti Boy dan “O”] ini udah kerasa krenyes di luarnya. Aroma kopinya juga sedep. Butter di dalamnya aja yang masi agak kurang gurih dikit. Tapi pas anget-anget langsung dikunyah, krenyes di luarnya dapet banget πŸ˜‹ Good, must try it πŸ˜‰ Anget, recomended 😁 Kalo dingin kempes soalnya 😊

 

 

2. Hulala

Apa itu Hulala?

Hulala itu brand untuk es krim roll atau es krim gulung. Ada juga yang bilang es krim goreng. Karena memang penampakannya pas bikin seperti sedang menggoreng es krim. Padahal aslinya, dari bahan es krim yang cair dibekukan di atas “frozen pan” 😁”sotoy”😁

Hulala ini kliatannya aja kedainya sepi, tapi pas kita mau pesan, ternyata harus antri 17 pesanan. Iyup, pas pesen kita dapat nomor antrian 18 😁 Wow,,lama juga yak πŸ˜€ Abi sih sempet galau gitu, tapi demi ngga mau liat “muka angry bird” 😊 Karena istrinya yang cantik jelita inih *uhuk-uhuk* penasaran pake banget sama Hulala, my Swam pun rellaah masuk waiting list 😊

Sambil nunggu si Hulala ini jadi, kita juga sekalian nunggu Breadstar dan rela “ngepor” ala-ala ABG di sepanjang koridor yang mungkin memang disediakan untuk lesehan sama pihak KEM nya πŸ˜€ Meskipun banyak juga emak-emak dan bapak-bapak yang lesehan karena ngga kebagian meja dan kursi yang memang cuma dua set.

Sebenarnya ada sekelompok anak ABG yang menempati satu meja. Udah pada selesai makan minumnya tapi masih aja pada nongkrong di situ lama banget. Gantian dong tempat duduknya. πŸ˜’ Yang makan sambil “ngepor” banyak banget padahal. Kayak ngga peduli aja tuh anak-anak. Ayo dong, pihak KEM tambahin meja kursi dekat area bioskop πŸ˜” Masih kosong mlompong lho tempatnya. Sayang, kan, padahal bisa buat tempat nyantai jugaπŸ˜”
Hampir setengah jam menunggu, Breadstar udah habis satu, lalu pas banget, Hulala kita pun jadi. Daaan tadaaaaa,,inilah es krim roll Hulala πŸ˜‹

 

Kita pesennya rasa tiramisu with chocochips topping tadi. Hasil jadinya, rasanya enak. Heemmm, belum pernah makan es krim rasa tiramisu, jadi ya enak aja πŸ˜€ Cuma, buat penggemar tiramisu kayak aku, aroma tiramisunya agak kurang strong dikit lah. But, untuk harga 15.000 rupiah, ini es krim emang pantas lah diantriin πŸ˜€ Musti dicoba. Musti langsung disantap juga, soalnya cepet leleh ini es krimnya.

 
3. Yogen Fruz

Kalo jajanan yang satu ini sih sebenarnya udah ada sejak KEM pertama buka. Di banyak kota juga sudah ada. Aslinya, Yogen Fruz ini jualannya yogurt beku, tapi di kotaku lebih terkenalnya jualan krepes alias crepes. Yogurt bekunya ngga begitu banyak peminatnya, setahuku.

Krepes adalah jajanan mirip kue lekker yang naik kelasπŸ˜€ Dengan penampakan yang lebih crunchy, elegan, dan banyak varian. Jadi lebih kekinian. Tiap lewat kedai ini, aroma sedap pasti langsung tercium dan bikin perut keroncongan. Jajanan ini pernah jadi favoritku pas masi stayed di Semarang. Di salah satu mall di sana ada juga jajanan kayak gini, cuma beda brandnya.

 

Krepes di Yogen Fruz ini jadi makanan favorit Aisyah tiap main ke KEM. Pasti harus beli ini makanan sebelum mainan di playground. Ada 3 varian, sweet, savoury, dan cold. Aisyah sih biasanya beli yang sweet atau yang cold yang ada es krimnya. Harganya masih rata-rata lah, belasan ribu. Krepes ini enaknya dimakan sambil jalan-jalan di KEM, pas banget. Dan, Yogen Fruz ini punya jaminan NO Coloring dan NO Preservatives. Musti dicoba πŸ˜€

 

Okey,, itu dia 3 jajanan yang wajib dicoba kalo lagi hang out ke KEM πŸ˜‰

Semoga bermanfaat.

With love,

Tita

Iklan

17 pemikiran pada “3 Jajanan Kekinian yang Wajib Dicoba

Silakan tinggalkan jejak di rumah Tita

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s