Pakai Grab, Yes or No? Cerita nge Grab Car dan Bike di Kotaku

Dear All,

 

Hai,,nulis cerita minggu ini untuk 1Minggu1Cerita yuuk πŸ˜‰ Mumpung ada yang sedang hits di kotaku. Apalagi kalo bukan Grab, ojek online berbasis aplikasi yang lagi naik daun di kotaku, Kudus. Kali ini judulnya, Pakai Grab, Yes or No? Cerita Nge-Grab Car dan Bike di Kotaku.

 

Kenapa Grab?

Ya karena yang masuk kotaku baru Grab aja😁 Jadi, ini tentang pengalamanku nge_Grab ke beberapa tempat pakai Grab Car ataupun Grab Bike dengan Grab Kudus. Murni pengalaman yaa 😊 Bukan posting berbayar apalagi iklan. No! Cuma Grab Car ama Grab Bike aja? Grab Delivery gimana? πŸ˜€ Selooow, Grab Delivery inshaAllah next post yaa,,

 

Sebenarnya sih, ngga niat-niat banget ngereyen ini ojek online. Tapi, akhir-akhir kemaren emang paaas bangeet butuh armada dukungan buat ngantor dan belanja-belanji bawa duo kiddos pas musim lagi ngga menentuh kayak ginih😭 πŸ˜€ Okeey,,langsung aja yuuk, aku cerita yaa, Grab Bike dulu lanjut Grab Car.

 

 

Grab Bike

 

Ojek Online yang armadanya pakai sepeda motor πŸ˜€ Udah tau semua kaleee *cubit ah*

 

Pertama kali aku order Grab Bike agak bingung juga musti gimana πŸ˜€ Maklum musti pelajari dulu aplikasi nya. Sebenarnya aplikasi Grab nya sih gak sulit, cuma butuh kebiasaan aja pakainya πŸ˜€ Maklum, emak-emak di kampung nun jauh dari ibu kota 😁

 

Order pertamaku dari daerah pinggir kota sebenarnya, tapi langsung dapet. Yeeeaay πŸ˜„πŸ˜„ Karena kebetulan ada driver Grab Bike yang melintas pas mau keluar kota, jadi akunya diangkut aja sekalian 😁 Alhasil, order pertama sukses deh πŸ˜‰ Uda kasi bintang 5 juga karena drivernya πŸ‘πŸ‘πŸ‘ banget.

 

Order-orderku berikutnya juga bisa dibilang sukses. Karena kebanyakan order dari rumahku yang memang ngga jauh dari pusat kota. Jadi, cepet banget dapet driver. Paling lama nunggu 5 menit.

 

Harganya?

 

Masi masuk akal banget kok. Mulai 5ribu rupiah. Dibanding kemudahan yang kita dapet, masi berbanding lurus kok. Driver dan armadanya juga mendukung. Jadi ngga ada masalah. Ngga ngetem, ngga ngareet, dan ngga telat 😁 Semoga kayak gituh terus 😁

 

Ketemu driver dengan banyak latar belakang bikin nge-Grab jadi lebih asyik. Rata-rata drivernya baik sih. Dari mulai ketemu driver yang masi anak kuliahan yang baik banget nawarin promo-promo dari Grab biar bisa dapet potongan, trus driver bapak-bapak yang full time di Grab, sampai driver yang masi pakai celana dan sepatu satpam karena baru off dari pekerjaan utamanya πŸ˜€

 

Ini nih, pas dapet Grab motornya Vixion πŸ˜‚

 

Pas dapet driver yang satpam ini nih yang aku pengen ketawa-ketiwi sendiri 😁😁 Karena dijemputnya naik motor Vixion baru yang tinggi banget motornya 😁 Jadi berasa kayak anak muda gitu, kereen 😍Untung pas hari itu aku pakai seragam celana, coba pas dapet driver Vixion itu aku pakai seragam rok 😁😁😁 Ngalamat bingung naeknya πŸ˜‚ Atau dicancel aja kali yaa 😁

 

O yaa, sekalian nih mumpung ngomongin cancel, aku punya cerita dari pengguna juga yang kebetulan duduk di sebelahku pas ngantri sholat maghrib di KEM, Kudus Extention Mall. Ada ABG, 3 cewek-cewek semuah. Lagi mau order Grab Bike. Aku sih nguping sambil lirak-lirik emang, sengaja 😁 Otak detektif warisan My Paps ini 😁😁

 

Ini bocah belum tau susahnya nyari kerja kali ya πŸ˜’ #kidsjamannow 😣 Dia order Grab Bike trus ditunggu ampe muncul tuh drivernya dapet siapa. Pertama dapet driver, trus diliat, ganteng apa ngga 😣Trus di cancel aja ama dia. Ngga mau ah, ngga keren katanya. Omegadh! Bocah! Trus dia order lagee, dapet driver ibuk-ibuk, dicancel juga ama dia! Gila ini bocah ya!

 

Trus terakhir dia order lagi tapi aku ngga tau dicancel lagi ato ngga ama dia. Karena mereka bertiga bilang kalo ampe 3 kali cancel bakalan diblokir kayak kemaren 😣Huh,,berarti uda kebiasaan ya ini bocah. Ngga punya perasaan. Aku aja ngga tau 3 kali cancel bakal diblokir. Buat yang hobi cancel-cancel gini, please 😣 Kirain nyari duit tu gampang apa ya 😳 Dibalik ordermu yang tinggal klik itu, ada harapan rezeki buat orang lain. Please, be wise! 😣

 

Nyari driver ngga dapet-dapet 😭

 

Setelah cerita cancel, aku juga punya cerita ketidaksuksesan juga nih, pas order Grab Bike. Pas aku order Grab dari kantorku yang memang ada di daerah ujung Timur kotaku. Order pada jam 9-10 pagi, tapi berkali-kali order tidak menemukan driver di situ 😭😭 Sayang banget, yaa. Karena konsentrasi para driver Grab rata-rata masi di pusat kota memang. Yuk driver, menyebar ampe pinggir kota. Biar bisa ikut menikmati kemudahan ojek online juga πŸ˜‰

 

Ngga dapet driver di pinggir kota 😭

 

So, pakai Grab, yes or no?

 

 

Next,

Grab Car

 

Taksi Online berbasis aplikasi yang armadanya kendaraan roda empat alias mobil. Ini juga udah pada tau kaleee *cubit lagi ah*

 

Pengalaman nge_Grab Car ini sih aku udah sering dapet cerita dari Abi, yang tiap kali ke Jekardaah, di sananya pasti pakai Grab Car. Nah, mumpung di Kudus udah mulai ada, kita manfaatkan aja lah ya.

 

Beberapa kali menggunakan jasa Grab Car ketemunya malah ama driver-driver yang temen sendiri 😁  Haduuh, dunia selebar daun kelor. Jadi, malah bisa nyantai naik Grab nya ngobrol ngalor ngidul karena uda kenal banget 😁

 

Sama seperti Grab Bike, Grab Car pun drivernya beragam latar belakangnya. Dari mulai yang part time ampe yang full time di Grab. Cerita mereka juga unik-unik. Yang ketemu penumpang bule tapi ngga paham-paham banget bahasa Inggris, dapet penumpang anak-anak ABG serombongan, ampe yang nyasar karena belum pernah ke tempat yang dituju 😁 Sejauh aku order sih, drivernya baik dan sopan.

 

Armadanya gimana?

 

Sejauh yang aku order, armadanya emang rata-rata city car yaa. Mobil-mobil dengan kapasitas 3-4 orang. Tapi, ada juga mobil keluarga kapasitas 7-8 orang. Bahkan Fortuner juga ada lho 😁

 

Harganya?

 

Masi okelah ya dikantong. Kalo buat sekeluarga kayak aku atau serombongan harganya masi masuk akal banget. Ngga capek, ngga kepanasan, dan ngga keujanan 😁 Kalo aku sih gituh orangnyah πŸ˜‚

 

Jadi, pakai Grab, yes or no?

😁

 

 

So, dari cerita pengalamanku nge Grab di kotaku pakai Grab Kudus, ada beberapa hal nih,

Pertama, jadilah penumpang yang baik, yang bijak, yang niat mau order, bukan iseng apalagi asal cancel order. Dibalik ordermu yang tinggal klik itu, ada harapan rezeki buat orang lain. Please, be wise!

 

Kedua, silakan cancel dengan alasan yang jelas. Misal bawa belanja banyak, tapi yang datang motornya Vixion 😁, silakan. Atau satu rombongan 7 orang, tapi dapetnya Brio, silakan lah dicancel. Ato drivernya lamaaaa banget ngga nyampe-nyampe. Tinggalkan chat untuk drivernya ketika cancel.

 

Ketiga, dari percakapan dengan driver, mereka terikat berbagai aturan dari Grab, yang mengharuskan mereka memberi pelayanan yang terbaik untuk penumpang. Jadilah penumpang yang baik juga yaa,,πŸ˜‰

 

Keempat, ketika mengisi pick up point dan tempat tujuan, isilah dengan data yang akurat. Jika tidak muncul nama lokasi, pilihlah lokasi yang paling dekat. Kalo perlu, bantulah driver menemukan lokasimu dengan memperjelas rute melalui chat. Agar tidak ada dusta diantara kita πŸ˜‚

 

Kelima, jangan lupa kasi bintang 5 kalo menurut kamu pelayanan mereka maksimal yaa πŸ˜‰ Jangan pelit 😜 Atau sebaliknya, kalo memang mengecewakan πŸ˜‰ Silakan laporkan ke pihak terkait atau yang lebih berwenang yaa 😊

 

Nah, udah lengkap ya cerita nge Grab Car dan Bike di kotaku. Putusin sendiri, deh. Pakai Grab, yes or no?

 

Semoga bermanfaat.

 

 

With love,

Tita

 

 

Untuk #1minggu1cerita

Iklan

7 pemikiran pada “Pakai Grab, Yes or No? Cerita nge Grab Car dan Bike di Kotaku

  1. Hm..aku seh yes. Krna ada grab dan gojek, kemana mana jd lbh gampang.. Trs bayaranx gak mahal mahal amat, apalg kalo pake kode promo..huhuy bs gratis jalan2x. Wlupun gtu d kota msh ada be2rapa oknum grab yg kedapatan iseng sm penumpangx. Jd sy sebisa mgkin menghindari naik grab malam hr ato sendirian.. Atuuut ketemu org dgn niat buruk.. Eh salam kenal..hohoho curhatq kepanjangan ^_^

  2. haihai…aku di Bandung. Seminggu kemarin takut naik transportasi online. Kan ada kesepakatan, onlen ga narik 4 hari. Kabarnya malah smp November. Trus…kita disuruh naik angkot gitu? Yg ga nyaman sama sekali…
    Mosok ya onlen2 itu dirazia ama polisi dan dishub. Anehnya, krn ga ada peraturan trus ga boleh. Salahnya apa coba dirazia gitu?
    Masyarakat Bandung bikin petisi deh…

  3. Wah kudus uda ada grab ya. Aseek kpn2 kalo ke kudus nyobain jg ah. Aku lom pernah nyobain yg begini2an mba. Baru kumpulin info aja. Tauku cuman tekong. Alias taxi. Kpn2 beneran mo nyobain grab ah. Tfs mba

Silakan tinggalkan jejak di rumah Tita

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s